Ziarah dengan jiwa: perjalanan rohani di Zaman Pertengahan

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, bilangan orang yang memutuskan untuk menghabiskan percutian mereka untuk perjalanan rohani - seperti Camino de Santiago - telah berkembang dengan pesat. Ia telah menjadi satu jenis pelancongan kos rendah yang membolehkan bersentuhan dengan alam semula jadi dan memecah salah satu kejahatan masyarakat hari ini, gaya hidup yang tidak aktif.

Bermula haji juga membolehkan sambungan intim dengan diri sendiri. Ini adalah perjalanan dalaman yang, walaupun dalam kebanyakan kes bukan tujuan perjalanan, membawa kepada pemikiran semula kehidupan.

Camino de Santiago adalah laluan haji yang beroperasi sejak tahun 950. Semasa Zaman Pertengahan ia adalah satu perbuatan pengabdian dan penebusan. Pada masa ini, dia secara umumnya telah kehilangan rasa mistik ini. Ziarah moden dilakukan sebagai bentuk pagan 'pemotongan'.

Dalam artikel ini kita mahu menyiasat asal dan perkembangan perjalanan rohani di Zaman Pertengahan. Ia adalah tentang mengulangi rasa asal para peziarah dengan tujuan agar jemaah moden memahami maksud asal perjalanan.

Asal dan tujuan perjalanan rohani dalam Kristian

Perbuatan ibadah haji tidak berasal dari agama Kristian, adalah realiti terdahulu. Hanya perlu untuk mengingati sejarah orang-orang Yahudi atau kelahiran Yesus untuk merealisasikannya. Juga tidak eksklusif kepada agama Kristian, agama-agama lain seperti Islam, Hindu atau Buddhisme menggalakkan amalannya.

Bermula pada abad keempat, jemaah haji mula berkembang sebagai salah satu ibadah yang akan menandakan kekristenan. Destinasi yang paling penting ialah tiga: Palestin - dan terutamanya Baitulmuqaddis - Santiago de Compostela dan Rom.

1. Palestin dan Yerusalem

Gereja Makam Suci di Yerusalem

Haji ke Tanah Suci berlaku, terutamanya, sejak abad keempat sehingga pendudukan orang Arab pada abad ketujuh. Seterusnya, Kristian Barat terus pergi ke Palestin, walaupun pada tahap yang lebih rendah. Jarak dan bahaya yang ada di jalan-jalan Empayar Byzantine dan Khalifah Baghdad menghalang pengembara.

Sehingga 1095, pada masa perang salib, jemaah haji ke bandar suci telah dihidupkan semula dengan tujuan menyelamatkannya dari umat Islam. Ini menggabungkan kandungan rohani dengan perang suci terhadap Islam.

Akhirnya, pada pertengahan abad ke-14, kaum Fransiskan merangsang, sekali lagi, ziarah ke Tanah Suci. Matlamatnya adalah untuk mendekati dan menghormati tempat-tempat yang berkaitan dengan kehidupan Yesus Kristus, terutamanya yang berkaitan dengan kematian dan kebangkitannya.

2. Perziarah ke Rom

Basilika St. Peter

Pilgrim di Barat memberi tumpuan kepada bandar Rom. Objektif lawatan ini adalah untuk melawat tempat suci yang telah bangkit di atas makam para syuhada.

Di kota Itali, penghormatan itu bermula dengan kuburan para rasul Peter dan Paulus. Seterusnya, ia diperluaskan ke San Sebastián, San Lorenzo, Santa Inés dan San Patricio.

Jemaah haji ke makam Santo Petrus adalah yang paling menonjol, terutama pada majlis utama, pada 29 Jun. Sekitar basilica Rom San Pedro, jemaah dari seluruh Barat berkumpul, sesuatu yang, pada banyak kesempatan, mengakibatkan kelakuan yang tidak sesuai. St. Augustine memberi keterangan mengenainya dengan menyebut "mabuk setiap hari di basilika Rom St. Peter."

Peningkatan ziarah ke Tanah Suci pada masa perang salib dan peningkatan popularitas haji ke Compostela, mempengaruhi ketibaan pelancong ke Rom. Ia tidak sampai tahun 1300 apabila Rom kembali menjadi tumpuan perhatian jemaah haji.

3. Pilgrim ke Santiago

Santiago de Compostela

Santiago de Compostela adalah pusat haji yang muncul lewat, pada pertengahan abad kesembilan. Walaupun begitu, ia menjadi salah satu pusat ziarah yang paling penting pada Zaman Pertengahan.

Kita dapati asal, mengikut tradisi, sekitar 825. Pada tahun itu, seorang bhikkhu melihat cahaya yang datang dari bumi, itu adalah sebuah bahtera. Ini, kononnya, mengandung sisa-sisa rasul Santiago yang, setelah dilaksanakan, akan dipindahkan dari Yerusalem ke Galicia. Di tempat di mana biksu itu melihat bahtera, gereja telah dibina.

Populariti pusat ini terletak pada dua isu. Yang pertama ialah Compostela adalah satu-satunya tempat di Barat yang mempunyai makam kerasulan, kecuali Rom. Yang kedua terletak pada populariti yang diperoleh oleh Santiago sebagai seorang kudus dengan kuasa untuk melakukan keajaiban.

Pada abad kedua belas, yang Codex CalixtinusBeliau berkata empat laluan yang menyalurkan ribuan orang Eropah yang mahu mencapai Santiago. Ini melintasi Perancis, memasuki Semenanjung dengan langkah-langkah Somport dan Roncesvalles dan bergabung di Puente de la Reina. Dari situ ia terus sebagai laluan unik yang membawa pelancong ke Santiago.

4. Laluan haji lain

Katedral Canterbury

Di seluruh wilayah Eropah, pelbagai pusat ziarah dilahirkan. Daya tarikan pelancong adalah disebabkan oleh publisiti yang dibuat tentang kewujudan di tempat kubur, imej atau peninggalan ajaib.

Contohnya adalah haji ke makam St. Martin di kota Tours Perancis. Ini adalah pusat ziarah dunia Frank dari abad ke-6. Satu lagi adalah kes Canterbury, di England. Pelancong datang ke tempat untuk melawat mayat Saint Thomas Becket, dibunuh pada tahun 1170.

Di Semenanjung Iberia, pusat-pusat lain yang terkenal ialah San Salvador de Oviedo, San Millan de la Cogolla di La Rioja, Santo Domingo de Silos di Castilla, Montserrat di Catalonia dan Guadalupe di Extremadura.

Salah satu destinasi yang paling menakjubkan di Zaman Pertengahan adalah purgatory of St. Patrick. Ia adalah sebuah gua yang terletak di pulau tasik Irlandia Derg. Tradisi mengatakan bahawa anda boleh mempunyai penglihatan-penglihatan yang melampaui, walaupun, untuk mencapai itu, jemaah haji harus tinggal di dalamnya sepanjang hari. Pada akhirnya, akses langsung ke langit dipastikan.

Jenis perjalanan rohani dan ziarah

Jemaah haji di Camino de Santiago

Walaupun matlamatnya adalah mempunyai hubungan fizikal dengan beberapa objek pengabdiannya, makna perjalanan ini tidak selalu sama pada setiap masa Bukan untuk semua pelancong. Pada mulanya, ziarah-ziarah terutamanya bertujuan untuk melawat dan memuliakan tempat suci atau kubur para martir. Ini dikatakan oleh Alfonso X the Wise:

Romeros dan peleglinos adalah omes yang memihak kepada ziarah dan ziarah mereka dengan berkhidmat kepada Tuhan dan menghormati Orang Suci.

Semasa Abad Pertengahan deria lain dikembangkan ke jemaah haji ini. Salah seorang daripada mereka adalah sifat yang lebih utilitarian: perjalanan telah dilakukan supaya beberapa penyembuh suci mengintervensi keadaan kesihatan para jemaah. Seperti ini Adalah dipercayai bahawa perjalanan ini akan sembuh dari sebarang jenis penyakit atau penyakit.

Satu lagi deria yang memperoleh perjalanan rohani adalah peniten. Pada amnya, ia adalah pengenaan yang bertujuan untuk membersihkan dosa yang dilakukan. Oleh itu, dengan melawat tempat suci agama yang paling penting, orang yang berdosa telah diampunkan.

Pada tahun-tahun terakhir Zaman Pertengahan, pengertian peniten ini diperolehi dalam pengertian kehakiman. Dengan cara ini, ziarah ini telah dikenakan oleh pihak berkuasa sivil sebagai satu cara untuk menebus penalti.

Siapa yang membuat perjalanan rohani?

Pada Zaman Pertengahan terdapat pelbagai jenis pelancong. Dia yang memulakan perjalanannya ke tempat suci atas sebab-sebab agama atau kesetiaan mula dipanggil sebagai peziarah: seorang pejalan kaki yang memutuskan untuk meninggalkan keselesaan hidup duniawi dan menjalani kehidupan pengorbanan, ketidakselesaan dan ketidakamanan.

Jemaah haji bukanlah kumpulan homogen, sejak perjalanan dapat dilakukan dari raja-raja, para bangsawan dan uskup untuk pengrajin atau petani. Semua, tanpa pengecualian, apabila mereka tiba di destinasi mereka, mereka melakukan ritual di mana semangat penghinaan mereka dilambangkan di depan orang suci taat.

Secara umumnya gereja-gereja haji sentiasa terbuka supaya, dengan cara ini, jemaah haji dapat mempunyai hubungan yang tetap dengan objek yang dihormati. Ini membawa kepada banyak orang yang tertumpu di pusat-pusat ini.

Ini jumlah orang yang tinggi, dengan mengambil kira keadaan kebersihan pada masa lalu, menghasilkan bau busuk yang, pada banyak kesempatan, tidak tertanggung. Botafumeiros, seperti yang dipasang di katedral Santiago de Compostela, merupakan penyelesaian yang ingin mengurangkan keadaan yang canggung ini.

Hari ini, lebih daripada sepuluh abad kemudian, banyak jalan tersebut dipelihara. Ini membolehkan jemaah haji sekarang meninggalkan jejak kaki yang sama dan, mungkin, pemikiran yang sama seperti pejalan kaki abad pertengahan.

Video: Penjelasan Rahasia Istighfar Dari Ust. Dhanu - Siraman Qolbu 2111 (Februari 2020).

Loading...