Ostuni: menemui bandar Itali putih

Selatan Itali, di rantau Puglia, Ostuni memberi kita pandangan yang berbeza tentang semua topik yang kita ada mengenai penduduk Itali. Ia adalah tempat yang membawa kami ke kawasan-kawasan lain di Mediterranean, dan, sebahagian besarnya, adalah disebabkan oleh seni bina yang bercat putih. Malah, ia hanya dikenali sebagai "bandar putih." Adakah anda mahu berjumpa dengannya? Kami memberitahu anda beberapa perkara mengenai destinasi yang menakjubkan ini.

Ostuni, warna putih dan lebih banyak

Tidak syak lagi Apa yang paling menonjol apabila merenungkan kompleks bandar Ostuni adalah warna putih dusunnya. Nada putih tulen mengingatkan tempat-tempat ibadat lain, seperti kampung-kampung tertentu di Andalusia atau pulau-pulau Yunani. Malah, hubungan dengan Greece datang dari zaman dahulu.

Ostuni Street

Tetapi walaupun putih adalah lambang visual Ostuni, terdapat lebih banyak warna yang menarik perhatian, seperti nada tanah di ladang mereka dan hijau dari kebun zaitun yang luas yang, sekali lagi, menghubungkannya dengan kawasan lain di selatan Eropah.

Dan dari sudut pandangan jalan Ostuni membezakan satu lagi warna penting untuk memahami wilayah ini: biru Laut Adriatik, yang terletak beberapa kilometer dari pusat bandar.

Adriatik di Ostuni

Sebelum memasuki jalan-jalan di Ostuni, anda perlu menemui pantainya. Mereka menunggu sekitar 20 kilometer dari pantai di mana pantai, teluk dan tebing bergantian. Landskap di hadapan Adriatik yang paling indah dan anda tidak boleh ketinggalan. Tidak syak lagi, pelengkap sempurna untuk lawatan ke penduduk.

Petua untuk berjalan melalui Ostuni

Ostuni Street

Tidak mudah untuk berjalan melalui Ostuni. Kami memberitahu anda dari awal. Penduduknya duduk di beberapa bukit, sehingga urbanismenya agak menyebalkan, dengan "naik dan turun" yang berterusan. Dan jika itu tidak mencukupi, jalan-jalan sempit, penggulungan, pecah dan tidak ada kekurangan penerbangan tangga.

Iaitu, jika anda tidak berada dalam keadaan baik atau memakai kasut yang tidak sesuai, lawatan itu akan diseksa. Sebaliknya, sekiranya anda disediakan dengan minimum untuk keadaan sedemikian, berjalan kaki di bandar putih akan menggembirakan deria. Ia akan kelihatan kepada kita bahawa kita telah bergerak dalam masa, sehingga mencapai Zaman Pertengahan.

Warisan yang menanti kita

Katedral Ostuni

Malah, banyak warisan bersejarah dan artistik Ostuni adalah selepas Abad Pertengahan. Baiklah kita masih boleh melihat bahagian dinding yang melihat kebudayaan yang berbeza melalui sini, dari orang Yunani ke Norman, melalui Byzantine. Dan juga orang Aragon, yang pada pertengahan abad kelima belas mengembangkan sebahagian pertahanan kota.

Juga Abad ke-15 adalah katedral mantannya. Tetapi walaupun asal-usul gothnya dilihat, kebenarannya ialah sebahagian besar unsur-unsur yang menarik perhatian hari ini adalah dari zaman kemudian, terutama yang dibuat dalam era Baroque.

Sangat dekat terdapat Plaza de la Libertad, pusat Ostuni. Di sini berdiri salah satu permata warisannya, lajur Santo Oronzo. Ia adalah dari abad ke-18 dan pada titik tertingginya, 20 meter dari lapangan, ia mempunyai tokoh suci ini yang begitu dihormati dalam populasi.

Terdapat lebih banyak gereja, istana dan rumah besar di sepanjang dusun Ostuni, dan nasihat kami adalah untuk perjalanan dengan tenang dan tanpa kursus yang terlalu mantap. Semoga kota itu mengejutkan kami. Pastinya dia akan!

Lembah Itria

Selepas itu berjalan kaki di sepanjang pantai dan jalan-jalan di Ostuni kita sudah dapat mengambil kesempatan untuk menerokai persekitaran lembah Itria. Orang asing yang tidak dikenali untuk pelancong bukan Itali. Tetapi ia adalah kawasan yang menarik, dengan permata yang tulen yang anda tidak boleh ketinggalan jika anda berpeluang untuk meneroka kawasan dengan kereta.

Di sana, bandar-bandar spektakuler seperti Alberobello, Locorotondo atau Cisternino menanti anda. Ini adalah kejutan yang nyata, bersama-sama dengan Ostuni, membuat percutian bercuti di Puglia menjadi kenikmatan nyata.

Video: Ostuni - La città bianca Brindisi - Puglia - Italy (Mac 2020).

Loading...