Vincent van Gogh: artis dan tempat mengagumi karya-karyanya

Vincent van Gogh adalah salah satu daripada pendahulu pasca impresionisme, walaupun kemasyhuran datang kepadanya selepas kematiannya berkat karya isteri saudaranya Theo. Jika anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai artis, dan juga untuk melihat karya-karya yang paling terkenal, jangan teragak-agak untuk terus membaca.

Biografi ringkas Vincent van Gogh

Portrait Self - Wikimedia Commons

Vincent van Gogh dilahirkan pada tahun 1853 di Zundert, Belanda, walaupun kesukaannya untuk lukisan muncul lima belas tahun kemudian, ketika ia belajar di Hannik Institute di Tilburg. Selepas melakukan beberapa kerja, pada tahun 1875, dia terpaksa melakukan perjalanan ke Paris, di mana dia menumbuhkan cintanya pada seni ketika dia melihat sebuah pameran oleh Jean-François Millet.

Pada tahun 1880, beliau mendaftar di Akademi Seni Halus di Brussels, di mana dia belajar lukisan dan perspektif. Pada masa itu dia membuat beberapa kerja di mana dia mewakili model kehidupan harian yang realistik. Tidak lama selepas itu, pada tahun 1886, dia kembali ke Paris untuk menyertai abangnya Theo, pengarah Galeri Goupil.

Ia berada di Kota Cahaya ketika, Selepas mengetahui karya-karya Pissarro, Monet atau Gauguin, dia mula untuk memberikan lebih banyak cahaya kepada karya-karyanya dan cat mengikut gaya yang lebih impresionistik. Kepentingan baru ini membawa beliau untuk bergerak pada tahun 1888 ke Arles, di mana dia melukis sebahagian besar minyaknya yang paling terkenal.

Skandal hidupnya

Cordeville Fields - Wikimedia Commons

Tahun-tahun terakhir Van Gogh ditandai dengan masalah psikiatrinya, itulah sebabnya dia dimasukkan ke suaka Saint-Rémy. Apabila dia merasa lebih baik pada tahun 1890, dia berpindah ke Auvers-su-Oise di bawah pemerhatian Dr. Paul Gachet. Walaupun begitu, pelukis Belanda mengalami krisis baru dan membunuh diri.

Walau bagaimanapun, Sebelum kematiannya, artis itu mempunyai tahap kreatif yang garang. Dan dalam tempoh tiga puluh bulan terakhir dia mencipta kira-kira 500 karya. Johanna, janda saudara lelakinya Theo, yang meninggal pada tahun 1891, yakin dengan nilai kreasi abang iparnya, menganjurkan pameran dan membuat jualan ke muzium dan koleksi.

«Lukisan bertempur untuk menyeberangi tembok besi yang tidak terlihat yang tampaknya meningkat antara apa yang kamu rasakan dan apa yang kamu mampu lakukan.»

-Vincent van Gogh-

Perincian «Bunga Matahari» - Wikimedia Commons

Koleksi kerja terbesar oleh pelukis Belanda terletak di muzium yang dikhususkan untuk tokohnya di Amsterdam, kerana ia mempunyai lebih daripada 200 lukisan yang dipunyai oleh pelbagai tempoh penciptaan artis, serta kira-kira 400 lukisan atau pelbagai huruf yang sama.

Salah satu karya paling cemerlang yang menempatkan muzium ini Bunga matahari. Ia tergolong dalam satu siri lukisan di mana pelukis cuba untuk menggabungkan kecantikan dengan evocation alam dan di mana warna kegemarannya mendominasi: kuning. Bunga bunga matahari lain boleh didapati di Muzium Seni Philadelphia atau di Galeri Nasional di London.

Kami lulus Bilik tidur Arles, yang menunjukkan bilik tidur pelukis semasa dia tinggal di bandar Perancis. Seperti jadual sebelumnya, terdapat juga versi lain yang boleh dilihat di Institut Seni Chicago dan Muzium Orsay di Paris.

Kerja-kerja lain yang luar biasa di Muzium Van Gogh di Amsterdam adalah Pemakan Kentang, yang mana ia bertujuan untuk mencerminkan kehidupan sengsara petani; atau Potret sendiri dengan topi kelabu, dicat oleh artis ketika dia memutuskan untuk mengabdikan dirinya kepada potret untuk menyelesaikan masalah ekonominya.

Air Mill di Gennep - Wikimedia Commons

Di Sepanyol, lebih khusus di Muzium Thyssen, anda dapat melihat beberapa karya oleh Vincent van Gogh, seperti Penangkapan di Arles, yang menanggapi perubahan dalam gaya artis: dari kaedah impresionis hingga lukisan lebih banyak bentuk sintetik dan warna yang lebih jelas.

Kerja lain yang menempatkan muzium Madrid adalah Kilang air di Gennep, dicat sepenuhnya di luar; Landskap pada waktu matahari terbenam, yang menunjukkan matahari terbenam; Les Vessenots di Auvers, di mana beberapa rumah dikelompokkan bersama dengan ladang gandum yang luas; dan litografi Petani makan kentang.

Dari Sepanyol, kami berpindah ke negara lain untuk melihat lukisan lain yang menarik oleh Van Gogh. Seperti ini Teres kopi pada waktu malam atau Menyemai dengan matahari terbenam, dipamerkan di Muzium Kröller-Müller di OtterioNap Ia boleh dilihat di Muzium Orsay di Paris atau Wanita Arles di Muzium Hermitage di St. Petersburg.

Video: The Curious Death Of Vincent Van Gogh (Januari 2020).

Loading...