Kuil Biru, salah satu khazanah Chiang Rai

Kuil Biru adalah salah satu bangunan paling terkini di Chiang Rai. Walau bagaimanapun, ia telah berjaya meningkatkan pelancongan dengan ketara di bandar Thai ini. Sebuah bandar, ya, sudah menjadi tarikan pelancong yang hebat di bahagian semula jadi, terima kasih kepada "segitiga emas", titik di mana sempadan Thailand, Laos dan Myanmar disentuh.

Ia adalah pada tahun 2005 apabila kuil ini mula dibina di tempat di mana kerja-kerja Kuil Putih sudah dijalankan. Dan juga Black Houses menonjol di Chiang Rai. Tetapi kali ini, kami akan menumpukan pada Wat Rong Suea Ten, yang dikenali sebagai Kuil Biru.

Apa yang akan anda lihat di Kuil Biru

Fasad kuil

Kemungkinan besar, anda tidak pernah berada di mana-mana seperti Bait Suci Biru. Jika sesuatu yang menonjol dari pembinaan ini adalah unik. Luarannya, walaupun aneh, mencipta kuil Buddha seperti banyak orang lain di Thailand. Bangunan ini berwarna biru, walaupun digabungkan dengan warna emas.

Sudah sebelum mengakses, dua naga hebat akan mengejutkan anda. Mereka ditempatkan satu di setiap sisi pintu masuk dan, tentu saja, mereka berwarna biru. Mereka juga merupakan protagonis yang paling difoto di kuil ini.

Di dalam, bagaimanapun, perkara yang paling penting ialah arca Buddha yang hebat duduk yang akan meninggalkan anda dengan mulut terbuka. Ia berukuran enam setengah meter, berwarna putih dan meletakkan dirinya di tengah-tengah Kuil Biru. Terdapat patung Buddha lain, ia juga berwarna putih, tetapi dalam kes ini ia berdiri.

Di luar ukiran, Selebihnya monumen sangat berbeza dari yang tradisional. Seluruh alam sekitar ditandai oleh warna biru. Mural, lajur, mosaik dan setiap butiran warna ini. Oleh itu, bangunan itu dibalut dengan sihir yang unik.

Kuil yang belum selesai

Bahagian dalaman kuil - Edgardo W. Olivera / Flickr.com

Seperti yang dijangkakan, Kuil Biru mula dibina pada tahun 2005, tetapi Pintunya tidak dibuka kepada pelancong sehingga 2016. Seperti yang anda dapat lihat, kehidupan monumen ini adalah pendek jika kita bandingkan dengan kuil Buddha sejarah Thailand.

Di samping itu, kerja-kerja belum selesai dan kita perlu menunggu satu tahun lagi untuk melihatnya selesai. Pada masa ia telah dibuka, kemasukan masih tidak dapat dibandingkan dengan Kuil Putih, tetapi setiap tahun yang berlalu angka itu meningkat.

Kuil Biru secara beransur-ansur menjadi terkenal dan asal-usul pengunjung kebanyakannya Cina. Ia adalah masa yang sama seperti Kuil Putih atau Black House, jadi sekarang adalah masa yang baik untuk dikunjungi tanpa orang ramai.

Dan jika anda ingin menikmatinya sepenuhnya, lebih baik pergi seawal mungkin. Ia adalah apabila terdapat lebih sedikit pengunjung dan, di samping itu, anda akan dapat melihat tradisi rantau ini. Pada waktu pagi anda akan mendapati para sami yang berdoa dan anda akan mengetahui ritual mereka ketika melawat bangunan.

Sudah tentu, pada masa itu dan jika anda pergi sepanjang hari, anda mesti menghormati beberapa peraturan. Anda mesti melepaskan kasut anda di pintu sebelum memasuki. Selain itu, anda harus memakai pakaian yang betul, mengelakkan celana pendek atau flip flop, sebagai contoh. Anda juga tidak boleh memasuki Kuil Biru dengan bahu kosong.

Dengan semua ini, anda hanya perlu menikmati monumen yang hebat ini. Di samping itu, ia tidak akan melibatkan apa-apa perbelanjaan kerana Kemasukan adalah percuma. Jadi, anda boleh menggunakan lebih banyak wang untuk merasai masakan Thailand yang paling khas di salah satu restoran di kawasan tersebut.

Hubungan dengan kuil-kuil lain di bandar ini

Kuil Putih

Yang bertanggungjawab menyedari Kuil Biru adalah arkitek Phutha Kabkaew, berasal dari Chiang Rai. Beliau sebelum ini telah mengambil bahagian dalam reka bentuk Kuil Putih, jadi kerja khususnya menyimpan banyak butiran yang serupa dengan monumen besar kota Thai ini.

Dan bukan hanya mempunyai hubungan dengan Kuil Putih. Di dalam naga-naga di pintu masuk Kuil Biru ada bahagian yang dibuat dari idea Black House. Malah, arkitek itu sendiri berkata dia terinspirasi oleh kabin kayu ini.

«

Video: Israel Akan Gali Bawah Masjid Al Aqsa (April 2020).

Loading...