The Marquesas archipelago, sebuah syurga di Pasifik Selatan

The Marquesas archipelago Ia adalah tempat yang ideal untuk menikmati alam liar, tetapi juga untuk mengetahui budaya yang berbeza. Terletak di Polynesia Perancis, ia adalah surga yang benar yang tidak disedari oleh ramai pelancong. Adakah anda ingin tahu lebih banyak? Kami menemui kemungkinan yang ditawarkannya dan kepentingannya.

Tetapi sebelum anda menunjukkan diri anda permata kecil ini, mari kita jelaskan bagaimana untuk sampai ke sana. Idealnya, ambil penerbangan dari Tahiti (Syarikat Air Tahiti beroperasi secara kerap). Tetapi anda juga boleh membuat pelayaran 16-hari yang meninggalkan dari titik asal yang sama dan tiba di kepulauan Marquesas selepas melalui Tuamotu.

Hiva Oa dan tapak arkeologinya

Tikis di Hiva Oa

Pulau Hiva Oa, yang terbesar di bahagian selatan kepulauan itu, menempatkan beberapa tapak arkeologi. Salah seorang daripada mereka, tentang saya di Puama'u, mempunyai tiki terbesar di pulau-pulau. Ini adalah Takaii, sebuah arca yang tersenyum 2.43 meter yang tetap tersembunyi di tengah-tengah tumbuhan yang subur.

Di Hiva Oa anda tidak boleh ketinggalan melawat perkuburan Calvario, di mana penyanyi Jacques Brel dan pelukis Paul Gauguin dikebumikan. Untuk yang terakhir ini sebuah muzium telah didedikasikan kepadanya yang berada di Atuona, kerusi kerajaan pulau itu.

Salinan karya-karya yang paling cemerlang artis itu dipamerkan di muzium Gaugin. Anda juga boleh melihat pengeluaran semula patung gangsa Oviri,di mana artis mewakili dewi berkabung.

Nuku Hiva, pulau utama kepulauan Marquesas

Nuku Hiva

Di samping menjadi pulau terbesar, di dalamnya adalah ibukota kepulauan Marquesas, Taiohae. Berhampiran bandar raya, anda boleh mengagumi air terjun Ahuii, tingginya 550 meter. Di sana, anda boleh menikmati ketenangan yang paling mutlak di laut.

Dua lagi komune di mana Nuku Hiva terbahagi adalah Taipivai dan Haitheu. Yang pertama adalah lembah subur dengan beberapa sungai dan tapak arkeologi. Yang kedua dapat membanggakan bahawa teluknya adalah kegemaran penulis Robert Louis Stevenson.

Tahuata, yang terkecil di kepulauan Marquesas

Dari pulau terbesar kita melangkah ke terkecil dari penduduk kepulauan Marquesas. Walau bagaimanapun, saiznya tidak berkadar dengan keindahan alaminya, sejak Tempat ini sangat pergunungan dan mempunyai lembah dan tebing yang mendalam.

Di antara tarikan pelancongnya kita juga harus bercakap tentang Hapatoni dan sekitarnya. Kita juga harus menyebutkan muzium kecil seni dan sejarah Vaitah (bandar utama pulau itu), pantai Hanamoenoa yang indah atau petroglif Hanatefau.

Ua Pou, pulau berbentuk piramid

Pulau Ua Pou

Kami berpindah ke kepulauan Marquesas yang paling penduduk, kerana ia mempunyai kira-kira 2,200 penduduk. Namanya memberi respon kepada tiang basaltik dalam bentuk roti gula di tengahnya: Matahenua, Pouakei dan Oave. Vila utamanya adalah Hakahau, yang menempatkan sebuah pelabuhan dan berdekatan dengan lapangan terbang.

Fatu Hiva

Pulau Fatu Hiva dibentuk oleh dua gunung berapi kuno yang tergolong dalam julat gunung yang berpuncak di Gunung Tauauoho, 960 meter tinggi. Di sebelah barat terdapat dua ruang terbuka: Hanavave, salah satu yang paling indah di dunia, dan Omoa. Sementara itu, di sebelah timur terdapat lembah yang curam dan tidak sempit.

Ua Huka

Ia terdiri daripada tiga vila: Hane, Hokatu dan Vaipaee, yang kedua adalah modalnya. Di dalamnya anda boleh melawat muzium perkauman, tempat di mana ia mungkin untuk mengetahui kehidupan seharian sepanjang masa terima kasih kepada satu siri gambar dan objek dari semua jenis.

Sementara itu dalam Hane adalah dinasihatkan untuk pergi ke pantai batu hitamnya dan menikmati pemandangan indahnya dan pemandangan Motu Hace, sebuah pulau kecil karang berbentuk seperti roti gula. Di Hokatu anda tidak boleh ketinggalan rumah mereka penuh dengan bunga.

Video: The Marquesas Islands and the Tuamotu Archipelago on board the Aranui and the Orava Documentary (April 2020).

Loading...