Cape Verde, keseronokan yang tiada siapa yang dapat menahannya

Kapal Tanjung Verde, di pantai barat Afrika, adalah salah satu permata yang menyembunyikan Lautan Atlantik. Harta dengan seribu muka, kerana setiap sepuluh pulaunya boleh menawarkan tarikan yang paling bervariasi. Dari pantai yang menyenangkan ke kawasan padang pasir atau gunung berapi. Negara ini juga menawarkan dari buah warisan sejarah masa lalu penjajahnya ke malam muzik dan tarian yang meriah. Bagaimanapun, Cape verde, ia adalah keseronokan bahawa tiada siapa yang dapat menahannya.

Pulau-pulau Cape Verde adalah sepuluh: Santiago, Fogo, Brava, Santo Antao, San Vicente, Sal, Santa Luzia, Sao Nicolay, Boa Vista dan Malo, serta pulau kecil yang lain. Setiap daripada mereka berbeza dari jirannya, tetapi pada masa yang sama mereka semua mempunyai alasan untuk lawatan mereka dan tempat yang sama, seperti masakan yang indah, kekayaan budaya dan masa lalu yang menyedihkan sebagai pelabuhan hamba dan koloni Portugis.

Di sini kita akan mempersembahkan pulau-pulau utama kepulauan, dan di mana tawaran pelancongan lebih besar.

Cape Verde Islands

1. Pulau Sal

Pulau Sal adalah pelancong paling utuh, terutama kerana pantai besar yang dibentangkan di bandar Santa María. Tempat yang ideal untuk menikmati Atlantik, terutamanya oleh angin ribut, kerana di sini juga kejohanan dunia sukan air telah diadakan memandangkan keadaan yang sangat baik untuk amalan ini.

Sal Island - Samuel Borges Photography

Walau bagaimanapun, terdapat sukan lain yang menarik pelancong, seperti memancing atau menyelam skuba. Semua ini bermakna bahawa hotel-hotel rantaian asing berkumpul di sini, dan bahawa Pulau Sal memiliki lapangan terbang antarabangsa yang merupakan laluan masuk utama ke negara ini.

2. Pulau Sao Vicente

Pintu masuk kedua ke Cape Verde adalah pelabuhan bandar Mindelo, di mana mereka berlabuh pelayaran yang berlainan yang menyeberangi bahagian barat Afrika dan yang melalui pelabuhan seperti bandar Dakar, di negara jiran Senegal.

Dan sebenarnya adalah bandar Mindelo tidak menipu dan tidak mengecewakan. Ia mempunyai pantai kecil di luar, tetapi sKunci semuanya menarik untuk pusat bersejarahnya.

Mindelo - Frank Bach

Terdapat beberapa pasar atau dataran penuh dengan mural seramik yang menceritakan kisah kota dan semua pulau kakak. Tetapi di atas semua terdapat beberapa kafe dan bar yang menunjukkan salah satu lambang Cape Verdean, muzik mereka, versi yang paling antarabangsa adalah mornas. Dan Mindelo dianggap sebagai ibukota budaya negara.

3. Pulau Santiago

Jika Santa Maria di pulau Sal adalah modal pelancong, dan Mindelo di San Vicente adalah modal kebudayaan, modal pentadbiran tepat Cape Verde adalah Praia, di pulau Santiago. Sebuah bandar yang meriah dan juga dengan peningkatan keupayaan pelancong dari segi penginapan dan restoran untuk merasakan masakan Creole.

Pulau Santiago - Samuel Borges Photography

Walau bagaimanapun, jika anda melawat pulau Santiago, anda perlu mengambil kesempatan untuk meninggalkan bandar dan membeli-belah di sekitar. Pulau ini mempunyai landskap kekayaan botani dan sayur-sayuran yang hebat, lebih banyak berbanding dengan tanah padang pasir pulau Sal atau Sao Vicente.

Walaupun jika anda pergi ke Cape Verde dan anda ingin menikmati landskap hijau, hampir khas hutan tropika, maka anda perlu berpindah ke Pulau Santo Antao, di mana penginapan luar bandar dan semulajadi berlimpah melebihi semua.

«Dari waktu ke waktu ia bernilai keluar dari jalan, menjunam ke dalam hutan. Anda akan mendapati perkara yang tidak pernah anda lihat.

-Alexander Graham Bell-

4. Pulau Fogo

Kami telah berkata demikian setiap pulau Cape Verde mempunyai tarikannya dan jika anda mempunyai masa anda boleh melakukan perjalanan dari pulau ke pulau untuk seketika. Untuk melakukan ini, anda perlu memanfaatkan penerbangan dalaman antara sesetengah pulau dan terutamanya feri yang menghubungkan mereka, walaupun dalam hal pulau-pulau yang lebih kecil kadangkala frekuensi dapat terdesak.

Isla deFogo - LivetImages

Walau bagaimanapun, sebelum menamatkan lawatan ke Cape Verde, adalah bernilai menghampiri pulau Fogo, api dalam terjemahannya dari Portugis. Dan itu disebabkan oleh kehadiran a gunung berapi yang luar biasa dengan ketinggian 2,829 meternya menguasai seluruh pulau dan menganjurkan kehidupan penduduknya. Sebenarnya, ia sangat ingin melihat bagaimana seluruh penduduk menduduki gunung berapi dari tepi lautan hingga ke kawahnya.

Video: Suspense: Stand-In Dead of Night Phobia (Mac 2020).

Loading...