Sungai Nil: perjalanan ke Mesir Kuno

Sungai Nil adalah raison d'être sebenar Mesir hari ini dan terutamanya yang kuno, mitos, bahawa firaun dan piramid. Arteri yang hebat di mana kehidupan diedarkan dan di mana bank-bank kita dapat menemui sisa tamadun yang enigmatic itu. Atas sebab itu, hari ini pelayaran di Nil, dalam pelbagai varian, ia adalah satu aktiviti yang beribu-ribu pelancong mahu melakukan setiap tahun.

Pelayaran Nil dan falucas

Tawaran untuk membuat pelayaran sungai di Sungai Nil adalah yang paling pelbagai dari segi kategori kapal, kabin dan perkhidmatan, serta tempoh mereka, dari 3 hari hingga lebih dari seminggu.

Sungai Nil - WitR

Bagaimanapun, pelayaran Nil adalah pengalaman unik dan cara terbaik untuk mencapai sisa-sisa yang paling menarik Mesir Kuno. Dan semua ini selalu dengan pandangan yang tidak dapat dilihat saluran air, falucas yang berlayar di atasnya, bank-bank hijau yang subur dan tanah gurun di sekelilingnya.

"Mesir adalah hadiah Sungai Nil."

-Herodot-

Kami akan mensimulasikan laluan ini turun melalui perairan sungai, dari luar empangan moden Aswan hingga hampir mulutnya di Mediterranean.

1. Abu Simbel

Abu Simbel berada di selatan Mesir yang melampau, hampir di sempadan dengan Sudan. Terdapat kuil besar Ramses II, tetapi juga sebuah lapangan terbang yang menarik pelancong sehingga dari sini mereka dapat membuat pelayaran mereka ke sungai.

Kuil Ramses II, Abu Simbel - Anton_Ivanov

Abu Simbel berada di lokasi ini, tetapi, seperti banyak kuil pharaonic lain, ini bukan lokasi asalnya. Apabila Empangan Aswan dibina pada 70-an abad yang lalu, ia telah memutuskan untuk membongkarkannya dengan batu dan membina semula di mana ia hari ini.

Ia hampir mengesankan kedua-dua pembinaan semula itu, dan pembinaan awalnya, ketika Ramses II memutuskan untuk menaikkan kompleks pengebumian hebat ini untuk menunjukkan dirinya sebagai ketuhanan dan menarik perhatian musuh-musuh Nubia.

2. Di kaki Empangan Aswan

Secara praktikal mencabar bendungan Aswan adalah kuil besar Philae untuk menghormati dewi Isis. Jelas sekali, ia tidak berada di lokasi asalnya, tetapi pastinya bukan lokasi asalnya tidak boleh menjadi lebih indah daripada yang sekarang di pulau Egelika.

Kuil Philae - Nestor Noci

Dan kuil yang luar biasa Kom Ombo juga dipindahkan dari penyelesaiannya. Sebuah kuil di bawah perlindungan Horus dan Sobek, yang mewakili burung elang dan buaya. Tidak dinafikan, kuil ini bukanlah salah satu yang paling terkenal di Mesir, tetapi mungkin yang paling mengesankan.

Lembah Raja, Luxor dan Karnak

Pada ketika ini, pelayaran Nil menawarkan kita salah satu kompleks monumental terbesar di planet ini. Di tebing kanan sungai anda melawat kuil-kuil Karnak dan Luxor, kedua-dua contoh momen kemegahan maksimum seni bina faraon itu.

Kuil Karnak - Martin M303

Sementara itu, di pantai lain ia terbentang seluruh Lembah Raja-raja dan bangunan-bangunan yang luar biasa seperti kuil Ratu Hatshepsut. Begitu kepentingan kawasan ini di Sungai Nil, di mana modal lamanya ialah: Thebes, yang juga mempunyai lapangan terbang antarabangsa, sehingga tidak perlu untuk tiba dengan kapal.

Piramid Dashur

Kami akan memetik beberapa piramid yang berbeza untuk yang terkenal di Giza. Ini adalah Dashur, sudah sangat dekat dengan ibu negara semasa, kira-kira 40 kilometer sebelum sampai ke Kaherah. Sepanjang keseluruhan Dashur, Pyramid Merah menonjol, kerana warna batu itu. Tidak diragukan lagi salah satu piramid Mesir yang paling indah, dan juga salah satu yang terbesar, kerana hanya orang Cheops dan Chephren yang terlampau.

Piramid Merah - fstockfoto

Kaherah, ibu negara

Pelayaran Nil biasanya berakhir di Kaherah, ibu kota Mesir yang ramai. Terdapat pelbagai jenis perkhidmatan untuk pelancong. Dan sebagai tambahan kepada banyak warisannya dalam bentuk masjid seperti Masjid Alabaster yang hebat atau Benteng Saladin yang menarik, Cairo adalah destinasi yang tidak dapat dinafikan bagi pencinta Mesir Kuno.

Kaherah - tamarasovilj

Bersepadu dalam populasi adalah esplanade Giza dengan piramid terkenal dan Sphinx. Tetapi juga di kota ini ialah Muzium Negara, yang memegang salah satu koleksi terbaik di dunia seni pharaonic.

Alexandria, di Delta Nil

Dan untuk menyimpulkan dengan sempurna, ia nampak sesuai untuk dicapai mulut Sungai Nil di Mediterranean dan melawat bandar Alexandria.

Semua jadual perjalanan yang telah kami lakukan adalah penuh dengan mitos dan legenda, tetapi kemuncaknya adalah Alexandria, sebuah tempat di mana beberapa watak utama seperti Alexander the Great sendiri telah berlalu yang memberikannya nama dan mengasaskannya, atau Julius Caesar yang hebat yang menaklukkan bandar raya dan ratunya: Cleopatra. Pendek kata, tempat terbaik untuk menamatkan lawatan ini.

Video: Menyeberangi Sungai Nil, - Mesir (Mac 2020).

Loading...