Bandar Petra dan makamnya di dalam batu

Bandar Petra adalah tarikan pelancong yang hebat di Jordan. Tempat yang unik, sebenarnya, adalah sebahagian daripada tujuh keajaiban dunia saat ini. Ia adalah bandar yang hilang, tersembunyi di sebalik jurang mitos Siq. Sebuah laman web yang sama sekali tidak seperti yang anda lihat atau lihat.

Namun, kita bercakap mengenai perkara itu untuk sebahagian besar adalah kuburan raksasa yang penuh dengan kuburan. Sudah tentu, beberapa makam diukir ke dalam batu yang akan membuat anda tidak bersuara.

Sejarah kecil kota Petra

Pandangan Petra

Asal usul bandar ini bermula pada abad keenam SM, ketika suku Arab Nabateans akan mula menggali di sini beberapa penempatan pertama. Nabateans ini adalah nomad yang bergerak di antara Timur dan Barat, dan melihat di tempat tersembunyi ini di Petra tempat yang baik untuk diselesaikan.

Di sini Nabateans hidup hingga abad pertama era kita. Dan di atas semua, di sini mereka memutuskan untuk menggali kubur besar Untuk pemimpinnya. Makam yang merupakan monumen yang spektakuler, walaupun selama berabad-abad mereka tetap tersembunyi.

Kemerosotan Nabateans datang dengan penaklukan orang-orang Rom. Dan dari sana, Petra tidak pernah memulihkan kemegahannya. Walaupun suku-suku lain di Timur Tengah menetap di sini atau Tentara Salib Eropah menjadi kenyataan, sebenarnya Petra perlahan-lahan lupa.

Dan ditinggalkan sehingga abad kesembilan belas, apabila ahli-ahli arkeologi menemui semula dan kagum. Bagaimana ia akan berlaku apabila anda melawatnya.

Petra, tuntutan pelancong

Biara

Hari ini, Petra tidak lagi menjadi bandar yang hilang, sangat terkenal. Tidak ada pelancong yang pergi ke Jordan yang tidak melawat Petra. Di sana kami mengharapkan pemandu tempatan, tunggangan unta, kedai cenderamata, dll. Industri pelancongan keseluruhan yang membuat kesenangan tempat ini mungkin.

Kami mengesyorkan anda melakukan senaman mental dan membayangkan penjelajah menemui keajaiban padang pasir Jordan. Itulah cara terbaik untuk melawat Petra dan untuk menghargai semua karya yang sangat besar yang berabad-abad yang lalu bahawa Nabateans lakukan untuk membuat makam-makam yang mengagumkan.

Ada perkara-perkara lain yang dapat dilihat di tempat yang indah ini seperti Teaternya, Biara Al-Deir atau pendakian ke Altar Sacrifices. Tetapi, tanpa ragu, mereka adalah bangunan pemakaman, makam-makam yang diukir ke dalam batu, yang paling indah dan paling mengesankan.

Harta itu

Harta itu

Kita bermula dengan yang pertama dari makam besar yang dilihat. Ia dikenali sebagai Al-Khazneh atau The Treasure. Imej prototaip Petra, kerana ia adalah perkara pertama yang ditemui selepas menyeberangi jurang sempit Siq. Melihat fasad yang luar biasa ini adalah ganjaran untuk lebih daripada satu kilometer perjalanan.

Memang benar ia adalah tempat di mana lebih ramai pelancong berkumpul, tetapi tidak dapat dielakkan sebelum menjadi monumen di tempat ini, yang dipahami sebagai makam salah seorang raja Nabatean. By the way, by day it is interesting, but malam di mana a tunjukkan cahaya adalah tempat yang ajaib.

Jalan Facades

Lawatan Petra terus di sepanjang jalan yang dikenali sebagai jalan-jalan Facades. Facades secara langsung diukir dan dibor di batu merah di kawasan Jordan ini. Nah, semua facades itu juga makam kepribadian yang kaya dengan orang Nabatean.

Makam Diraja

Makam Diraja

Ini adalah salah satu kawasan Petra yang paling hebat. Malahan, ia adalah kehebatan yang menjadikannya dikenali sebagai Makam Diraja, walaupun tidak semuanya milik raja. Terdapat beberapa, malah, gabenor Rom yang baru-baru ini di bandar, seperti halnya makam Sextius Florentinus.

Walau bagaimanapun, dari keseluruhan set ini, yang paling indah ialah ia dipanggil Makam Istana. Sementara itu, melawat yang lebih besar memerlukan usaha pendakian kecil. Ia adalah Makam Urn, yang akhirnya menjadi gereja Byzantin.

Tetapi semuanya berkata setakat ini tidak lebih daripada satu ringkasan, sangat, sangat diringkaskan, tentang kejutan yang menanti kami di bandar Petra. Tempat yang benar-benar boleh dianggap sebagai salah satu keajaiban dunia.

Video: Who Mary is continued (Mac 2020).

Loading...